Apa yang Membuat Korea Terkaya Di Atas Hukum? “Efek Gurita” dari Chaebol

by

Lee Jae Yong (dikenal secara profesional di Barat sebagai Jay Y. Lee), wakil ketua Samsung Elektronik, baru-baru ini diberikan pengampunan presiden, memotong hukuman penjara dua tahun dan enam bulan setelah dinyatakan bersalah membayar $8 juta dalam suap kepada Presiden Korea Selatan Park Geun-hye dan ajudannya untuk memastikan dukungan untuk penggabungan Samsung C&T dan Industri Cheilyang ditentang oleh pemegang saham karena itu akan meningkatkan kendalinya atas kerajaan keluarganya.

Dalam pernyataan bersama, pemerintah Korea Selatan mengatakan, “Dalam upaya untuk mengatasi krisis ekonomi dengan menghidupkan perekonomian, Wakil Ketua Samsung Electronics Lee Jae Yong, yang masa hukumannya dihentikan baru-baru ini, akan dipekerjakan kembali.

EPA-EFE JEON HEON-KYUN POOL
Lee Jae Yong | EPA-EFE/JeonHeon Kyun/Kolam renang

Pada tanggal 5 Desember 2014, Heather Cho (juga dikenal sebagai Cho Hyun Ah), kemudian Wakil Presiden Korean Air dan putri ketua dan CEO Korean Air Cho Yang Ho, sangat marah ketika kacang macadamia disajikan kepadanya di dalam tas, bukan di piring. Dia secara fisik menyerang pramugari Kim Do Hee dan diangkat menjadi kepala awak kabin Park Chang Jin berlutut di hadapannya untuk meminta maaf saat dia berulang kali memukul buku-buku jarinya dengan tablet digitalnya. Dia juga membuat Korean Air Penerbangan 086 kembali ke gerbang bandara meski sudah bersiap untuk lepas landas dari Bandara Internasional John F. Kennedy di New York.

Cho dijatuhi hukuman satu tahun penjara karena menghalangi keselamatan penerbangan pada 12 Februari 2015, tetapi Pengadilan Tinggi Seoul menemukan dia tidak bersalah atas dakwaan pada Mei 2015. Hukumannya dikurangi menjadi sepuluh bulan dan dua tahun penangguhan. Setelah lima bulan di penjara, dia dibebaskan.

Heather-Cho-AP
Heather Cho | AP

Ini hanyalah dua contoh bagaimana pewaris chaebol melepaskan diri dari pelanggaran yang telah mereka lakukan, terlepas dari seberapa parah pelanggaran tersebut. Chaebol dilaporkan tak tersentuh dan di atas hukum.

Di Korea, konglomerat besar mendominasi ekonomi, menyumbang 80 persen dari produk domestik bruto (PDB). Konglomerat terbesar adalah Samsung, LG, Hyundai, lottedan SKyang begitu hadir di mana-mana sehingga dikenal sebagai firma “gurita”, kata Profesor Yon Kyung Leeseorang sosiolog politik di Universitas Toronto. Seperti gurita, tentakel yang luas dari konglomerat ini telah meluas ke tingkat politik paling atas.

Banyak pemimpin di Seoul menyamakan keberhasilan para chaebol dengan kemakmuran Korea Selatan pascaperang. Chaebol sangat didukung setelah Perang Korea, menikmati listrik yang lebih murah, insentif pajak, kebijakan “Beli-Korea”, dan bahkan membantu menekan gerakan serikat pekerja. Sayangnya, dukungan ini menyebabkan monopoli bisnis, menindas gerakan buruh, dan membuka jalan bagi sejarah panjang penyuapan dan korupsi.

Reuters
Mantan Ketua Samsung Lee Kun Hee juga dihukum karena penggelapan pajak pada Juli 2009 tetapi diampuni oleh pemerintah Korea Selatan pada Desember tahun yang sama. | Reuters

Sampai hari ini, chaebol tetap kuat dan menerima dukungan politik karena mereka diandalkan untuk pertumbuhan ekonomi negara.

Ini juga mengapa Lee Jae Yong diberikan pengampunan. Di penjara, dia tidak diizinkan untuk berfungsi sebagai Wakil Ketua Samsung. Sekarang setelah dia diampuni, dia dapat membuat keputusan strategis besar, mulai dari reformasi tata kelola hingga kesepakatan pembuatan chip.

Bagaimana Korea Selatan dapat melawan efek gurita? Profesor Ekonomi di Universitas Nasional Seoul Park Sang In merekomendasikan untuk mengganti roda yang sedang bergerak.

Pada akhirnya, skandal dan masalah moral anak-anak chaebol ini mencerminkan konsentrasi kekuatan ekonomi di tangan mereka. Mereka menguasai sistem hukum negara dan bahkan politiknya. Untuk sebuah perubahan, diperlukan tata kelola perusahaan yang transparan dan checks and balances, seperti melarang eksekutif yang melakukan kesalahan untuk kembali ke jabatan eksekutif seperti yang dilakukan banyak negara kapitalis lainnya.

—Park Sang In

Artikel Apa yang Membuat Korea Terkaya Di Atas Hukum? “Efek Gurita” dari Chaebol
diterjemahkan dari Koreaboo

Leave a Reply

Your email address will not be published.