Variety Show JTBC Bintang Di Bawah Api Karena Dugaan Rasisme Ayah Di Layar

by

Klip yang baru-baru ini muncul kembali dari variety show JTBC Dimana Rumah Temanku telah menempatkan anggota pemeran acara Julian di bawah pengawasan tajam dari netizen Korea. Video ini awalnya diunggah di Perjalanan JTBC Saluran YouTube pada Mei 2020. Namun kontroversi dimulai setelah diunggah ulang di situs blog Korea pada 19 Juli.

Dalam video tersebut, seluruh pemain terlihat duduk bersama keluarga Julian Quintart di dalam rumahnya di Belgia. Tiba-tiba, ayah Julian bertanya pada komedian Yoo Se Yoon untuk mengikutinya ke dapur tanpa kamera. Sementara anggota lainnya berspekulasi tentang apa ini, Se Yoon keluar dari dapur dengan kostum pelayan. Saat ruangan meledak dalam tawa, ayah Julian mengungkapkan bahwa dia membeli kostum itu di karnaval untuk bersenang-senang. Se Yoon berkomentar: “Yah, ini memalukan tapi juga agak lucu, kurasa.”

Netizen Korea memiliki beragam pendapat tentang klip ini dan niat asli ayah Julian di balik “lelucon” ini. Beberapa orang merasa bahwa langkah itu bermuatan rasial dan mengkritik keras keluarga Quintart karena tidak sadar diri.

Komentar di bawah video YouTube asli | JTBC Voyage/YouTube

Komentar di bawah video YouTube asli | JTBC Voyage/YouTube

Trans:

  • “Mereka begitu terang-terangan rasis di udara tanpa rasa malu di depan kamera… Sangat menarik, pada titik ini. Cara mereka berpikir apa yang mereka lakukan dapat diterima dan lucu? Memukau…”
  • “Belgia, sebagai sebuah negara, terkenal rasis, jadi saya tidak terkejut… Tidakkah ‘lelucon’ ini menjadi rasis DAN misoginis? Ha. Saya bahkan tidak mengerti mengapa dia membeli kostum pelayan sejak awal. ”
  • “Yang lebih aneh lagi adalah fakta bahwa tidak ada dari mereka yang berpikir itu rasis… mengingat Belgia datang dengan sejarah rasis yang begitu panjang. Jika ayah benar-benar ingin tertawa [out of the costume], dia seharusnya membuat putranya sendiri memakainya. Mengapa dia menarik ini pada tamu dari negara asing yang mengunjungi negaranya? Memukau pikiran saya.”

/ theqoo.net

Trans:

434. “Tyler adalah satu-satunya yang melihatnya apa adanya. Mengapa Zhang Yu’an tertawa? Apakah ada di antara mereka yang akan menertawakan ini seandainya Se Yoon seorang pria kulit hitam?”

435. “Tentu saja, di Belgia.”

436. “Ini bermasalah karena Se Yoon adalah orang kulit berwarna dan sisanya berkulit putih. Jika mereka tidak menyadari apa yang mereka lakukan adalah rasis dan salah, itu tanggung jawab mereka. BIPOC telah didiskriminasi selama ratusan tahun. Faktanya, diskriminasi belum berakhir. Jadi, untuk orang kulit putih ini melakukan apa yang mereka lakukan pada Se Yoon, itu hanya menunjukkan bahwa mereka jelas tidak peduli. [about the discrimination].”

Di sisi lain, beberapa orang siap untuk memberikan situasi ini keuntungan dari keraguan. Sebagian besar dari mereka menunjukkan bahwa niat di balik tindakan ini mungkin tidak jahat, meskipun Anda tidak dapat menyangkal bahwa itu dianggap rasis. Beberapa juga menyebutkan bahwa Se Yoon tampaknya tidak tersinggung dengan “lelucon” ini.

Trans:

  • “Tyler tampaknya tercengang karena ini bisa sangat tampak rasis. Tapi ketika Se Yoon merespons positif, dia mulai tertawa bersama. Itulah yang sangat saya sukai dari Tyler, dia sensitif dan memiliki akal sehat. Ketika saya merasa tidak nyaman dengan sebuah adegan [watching this show], saya otomatis mencari wajah Tyler untuk melihat bagaimana dia merespons. Dan, lebih sering daripada tidak, saya melihat dia membuat wajah yang sama dengan yang saya buat, yang membuat saya merasa jauh lebih baik.”

/ theqoo.net

/ theqoo.net

Trans:

430. “Saya tidak tahu, meskipun… Untuk mengatakan ini rasis terhadap orang Asia, ada tamu Asia lain di sana. Dan ayah Julian tahu Yoo Se Yoon adalah seorang komedian, jadi mungkin dia pikir semuanya akan lucu. Ya, itu mencurigakan karena itu terjadi di Belgia. Tapi semua orang di sana tahu itu akan ditayangkan di TV, dan ayah Julian adalah tipe orang yang berusaha terlalu keras untuk menjadi lucu. Jadi saya pikir, mungkin, itu adalah sikap yang ceroboh tetapi tidak dimaksudkan untuk menjadi rasis.”

433. “Aku menonton ini ketika ditayangkan, dan, jika aku ingat dengan benar, ayah Julian menganggap Yoo Se Yoon sangat lucu. Dia menertawakan tiruan monyet Se Yoon dan hal-hal komedi lainnya yang dilakukan Se Yoon. Jadi meskipun mereka tidak bisa berkomunikasi (karena kendala bahasa), sang ayah sangat menyukai Se Yoon. Dan karena sang ayah juga suka ‘lucu’, dia terus mengerjai Se Yoon—karena dia tahu Se Yoon akan bereaksi positif. Saya pikir itulah bagaimana mereka akhirnya sampai ke adegan ini. Jadi saya merasa sang ayah tidak bermaksud rasis terhadap Se Yoon, terutama karena Se Yoon adalah tamu putranya dan mereka ada di TV. Tapi… pada akhirnya, ini jelas terlihat rasis di permukaan, jadi… ya.”

Beberapa netizen juga menunjukkan bahwa momen ini bisa saja ditulis, dalam hal ini tim produksi harus bertanggung jawab.

/theqoo.net

Trans:

428. “Jika ini ditulis, penulis naskahnya rasis. Jika tidak, maka keluarga. Kami tidak tahu pasti ini salah siapa.”

Tak satu pun dari pihak yang berkomentar tentang masalah ini sampai sekarang.

Artikel Variety Show JTBC Bintang Di Bawah Api Karena Dugaan Rasisme Ayah Di Layar
diterjemahkan dari Koreaboo

Leave a Reply

Your email address will not be published.